Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Ciri-ciri Saham yang Menguntungkan

Memetik saham (picking) adalah salah satu bagian terpenting dari trading yang perlu Anda lakukan secara mandiri. Dalam praktiknya, banyak pedagang hanya ingin mendapatkan keuntungan cepat dari saham,



Meski jumlah saham di Bursa Efek sangat banyak, tidak sedikit saham yang berisiko tinggi dan tidak menguntungkan bagi para trader. Jadi jika Anda mengabaikan pemilihan saham, Anda tidak akan bisa mengetahui saham mana yang menguntungkan bagi Anda.


1. Mudah dianalisis dengan analisis grafis

Saham yang menguntungkan adalah saham yang dapat dibaca oleh objek melalui analisis grafik. овной анализ оторый ользуется ехническим анализом. Jadi jika anda bisa menerapkan analisa teknikal untuk mencari saham-saham yang akan naik, maka saham-saham yang bisa dianalisa adalah saham-saham Potensial dan Menguntungkan.


Jika suatu saham tidak memiliki pola grafik yang baik dan memiliki tren Harga yang acak, maka saham tersebut bukanlah saham yang menguntungkan bagi Anda, terutama bagi para trader pemula.


Anda mungkin bisa mendapatkan keuntungan dari saham tersebut, tetapi perdagangan saham yang tidak dapat dimodelkan dengan analisis grafik akan meningkatkan risiko portofolio Anda dalam jangka panjang.



Anda bisa melihat perbandingan kedua grafik di atas. Grafik mana yang lebih mudah Anda analisis dengan analisis teknis? Grafik atas grafik bawah?


"Grafik di atas lebih mudah untuk mengakhiri support-resistance Mr. Heze," jawabnya.


Saya setuju ...  lebih mudah untuk dianalisis karena grafik pertama membentuk pola yang jelas dan likuid, dan Anda dapat mengakhiri support-resistance.


Sedangkan pada grafik kedua pergerakannya tidak beraturan, terkadang ada volume transaksi, terkadang tidak ada transaksi komersial. Oleh karena itu, pola pada chart seperti ini akan lebih sulit untuk dianalisa dan pergerakan Harga juga tidak menentu.


2. Memiliki fluktuatif tren


Saham-saham yang menguntungkan adalah saham-saham yang memiliki trend а, dimana pada sebuah chart, Harga Saham memiliki uptrend (uptrend), ada downtrend (downtrend) dan mungkin juga ada lateral trend.


Saham yang memiliki trend yang mengalir menandakan bahwa saham tersebut mudah untuk bergerak naik turun, sehingga memudahkan Anda untuk memanfaatkan fluktuasi pada kisaran support-resistance untuk mendapatkan keuntungan.


Sementara itu, saham yang tidak bergerak atau bahkan mengalami downtrend yang konstan dalam waktu yang lama adalah saham yang berisiko dan tentunya cenderung tidak lebih menguntungkan (dan aman) dibandingkan saham yang volatile dan.


3. Bagus secara likuiditas 


Saham yang memiliki likuiditas yang baik tentu saja merupakan saham yang menguntungkan bagi Anda, karena saham yang likuid (banyak yang membutuhkan), harga saham lebih mudah pulih setelah jatuh, dibandingkan dengan saham.


4. Dapat Manfaat Dari Saham

Saham yang menguntungkan adalah saham yang sesuai dengan keinginan Anda. Artinya, jika ditunjukkan bahwa Anda dapat memperoleh keuntungan dari suatu saham, maka saham tersebut dapat dikatakan MENGUNTUNGKAN bagi Anda.


Meskipun mungkin ada beberapa trader yang menghindari saham. Tetapi jika, pada kenyataannya, Anda dapat menunjukkan bahwa Anda menguntungkan dalam saham tertentu, maka Anda harus memperdagangkan saham tersebut dan menganalisisnya secara konsisten.


Hal ini juga saya alami sendiri, di mana beberapa kali saya mendapat manfaat dari tindakan tertentu. Di satu sisi, pedagang e-commerce menghindari saham yang memberikan keuntungan. Nah, jika Anda menemukan kasus seperti saya, maka Anda harus tetap pada pendirian bisnis Anda, selama apa yang Anda lakukan menguntungkan bagi Anda.


Itulah mengapa penting bagi Anda untuk memiliki analisis komersial independen, sehingga Anda dapat mengetahui saham mana yang menguntungkan dan mana yang tidak, berdasarkan pengalaman Anda sendiri, sehingga Anda dapat memutuskan apa yang baik untuk Anda.